Selasa, Maret 5, 2024

Kuasa Hukum Ishak Hamzah Akan Bertandang ke Mabes Polri Laporkan Oknum ‘Perusak’ Citra Polri, Ada Perwira Polda Sulsel

Makassar ||  Daftar Hitam News. Id — Lembaga Bantuan Hukum Baladhika Indonesia Jaya Kota Makassar Wawan Nur Rewa, S.H angkat bicara soal penambahan masa penahanan kliennya Ishak Hamzah selama 20 hari di Reskrim Polrestabes Makassar Jalan Jenderal Ahmad Yani.

Kuasa Hukum Ishak Hamzah mengaku  kaget lantaran surat pemberitahuan perpanjangan masa penahanan itu tidak dikonfirmasi ke pihaknya namun langsung ke keluarga kliennya.

“Hal tersebut juga yang justru melahirkan suatu etika peradaban yang sangat buruk, Kemarin 20 hari ditambah sekarang 20 hari lagi berarti saat ini menjelang ke 40 hari Adapun Dalam surat kuasa yang kami stor ke penyidik tercantum alamat kantor kami, tentunya dalam suatu prosedur nya penyidik mesti mengirimkan pemberitahuan penambahan penahanan itu ke alamat kami bukan ke keluarga klien kami, karna sepenuhnya hak klien kami sudah diserahkan kepada Tim Penasehat Hukumnya.

Kami melihat penyidik ini terlalu main-main,” ujar Wawan Nur Rewa SH saat ditemui di Lantai II Ruangan kerjanya di Jalan Bawakaraeng Makassar, Senin, 14 Agustus 2023 siang.

Kepala Kantor Misi Keadilan (MSK) itu menyampaikan jika hak profesinya juga dikebiri oleh Penyidik. “Dimana Hak kami saja selaku Kuasa Hukum Ishak Hamzah dikebiri, apalagi hak hukum klien kami, dimana sampai sekarang salinan turunan BAP klien kami tidak diberikan, baik itu salinan BAP Pelapor sampai saksi-saksi, hal tersebut sangat penting untuk kami miliki, sebagai rujukan hak profesi kami dalam membuktikan tuduhan atau sangkaan Pelapor dalam bentuk apa terhadap klien kami, suatu hal yang sangat aneh kalau salinan turunan BAP klien kami, tidak diberikan pada kami, belum lagi atas adanya perilaku yang kami curigai ada keberpihakan proses ini ke Pelapor karena munculnya Pasal 263 ayat 2 KUHP tanpa proses penyelidikan dan atau uji formil dan non formilnya,” ucapnya.

Ia menambahkan, pihaknya meminta sebelumnya agar kliennya di limpahkan ke Kejaksaan atau P21-kan segera, ‘bahwa dengan adanya penahanan terhadap klienya tentu penyidik sudah memiliki bukti yang kuat, lalu kenapa butuh penambahan penahanan lagi kenapa tidak P21 kan saja ada apa. Menurut kami kalau penahanan sudah dilakukan terhadap atas seseorang tentu hal tersebut penyidik sudah punya cukup bukti. Kalau dianggap penyidik belum memiliki cukup bukti lalu kenapa klen kami ditahan, lalu di tambahkan lagi penahanannya. Tentunya hal tersebut, sangat merasakan kami dimana kami melihat adanya keganjalan keganjalan perjalanan proses penegakan hukum terhadap klien kami. Untuk itu kami dari kemarin tegas meminta agar pelimpahan tersangka dari kemarin disegerakan, bukan penambahan masa penahanan, karena kalau larut seperti ini, akan timbul kerugian lainnya terhadap klien kami, jadi tunggu apa lagi, Tersangka sudah ditahan, barang bukti sudah ada, kenapa tidak dilimpahkan saja tunggu apalagi,” lanjut disampaikan.

“Kami analisa dulu mau kemana arahnya Penegakan hukum yang dilakukan penyidik, sembari kami sudah koordinasikan peristiwa tersebut  ke pusat sambil atur jadwal untuk menghadap panggilan nantinya ke Mabes Polri. Yang dimana perilaku seperti ini tentu sangat berpotensi mengarah pada pencederaan nama baik institusi kepolisian yang sangat merusak Citra Polri dan kami tentunya akan membuka semua fakta perilaku penegakan hukum yang kami menduga kuat adanya indikasi konspirasi yang masif dan terencana yang dilakukan mulai dari bawah sampai perwira akan kami laporkan insha allah, hal ini tak lain untuk menjaga citra institusi Polri, kami catat ada tiga nama sudah kami persiapkan untuk dilaporkan ke Mabes Polri  dari pangkat bawah di Polrestabes sampai satu Perwira Polda Sulsel,” tutup Wawan Nur Rewa S.H.

LP; Galang

Kategori Terkait

Berita Popular

Recent Comments