Selasa, Juni 18, 2024

Diduga Pihak PT. Pegadaian Melalui Vendor EPS Melanggar Undang-Undang Cipta Kerja UU 6 Tahun 2023 Serta PP 35 Tahun 2021 Pasal 55 Ayat 1 dan 2.

spot_img
spot_img

Makassar || Daftar Hitam News. Id — Muchlis Yusuf (45), salah seorang eks Karyawan dari salah satu Vendor PT. Pegadaian (Persero) meminta keadilan atas apa yang telah dialaminya saat ini.

Dalam penyampaiannya, ia telah dipecat secara sepihak oleh PT. EPS atas rekomendasi dari Pegadaian yang tertuan dalam surat e-721/00721.00/2023 pada tanggal 29 November 2023.

bekerja Sejak Agustus 2019, saat ini Muchlis merasa kebingungan dalam mencari keadilan. Sebab, menurutnya selama bekerja di vendor PT. Pegadaian, ia telah banyak menyelamatkan aset yang membuatnya kecewa atas keputusan PT EPS saat ini.

“Ini pemecatan yang sepihak, salah saya apa, saya meminta keadilan, setidaknya selama saya bekerja ada banyak aset pegadaian yang saya selamatkan” ujar Muchlis Yusuf kepada BERITA.NEWS. (19/12/2023).

Pihak Disnakertrans Sulsel saat dihubungi menyayangkan atas apa yang dialami oleh Muchlis, menurut Rustam salah satu staf bidang HI dan Jaminan Sosial. Setidaknya pihak vendor tidak boleh langsung melakukan PHK (Pemutusan Hubungan Kerja) terhadap yang bersangkutan.

Lebih lanjut, Rustam menyampaikan perusahaan terkait harus berdasarkan UU 6 Tahun 2023 serta PP 35 tahun 2021 Pasal 55 ayat 1 dan 2.

“Apa yang dialami oleh saudara Muchlis harusnya tidak boleh dilakukan oleh perusahaan bersangkutan, pihak perusahaan harusnya berdasar UU 6 Tahun 2023 perusahaan bisa mem PHK pekerja terkait sakit tetapi sakit yang berkepanjangan serta PP 35 tahun 2021 Pasal 55 ayat 1 dan 2” jelasnya kepada Wartawan.

Terpisah saat dihubngi, Sulbianto selaku supervisor Muchlis mengatakan tak ada kaitan atas peristiwa tersebut, dan menyuruh Muchlis untuk komunikasi langsung pihak perusahaan secara langsung.

“Kalau terkait itu saya tidak ada tahu menaut, sebaiknya muchlis komunikasi langsung pihak perusahaan”. Sulbianto menandaskan via WhatsApp.

Saya Heran Juga kepada Supervisor Saya yang katanya tidak tau, setidaknya kan ada masukan atau saran yang di berikan kepada pihak PT.Pegadaian atas dasarnya memberhentikan saya, ini Seakan-akan lepas tangan dan tidak ada sama sekali bentuk rasa kemanusiaan nya kepada saya, bukan nya ada rasa simpati terhadap keadaan saya tapi itu tidak ada sama sekali saya lihat dari Pihak Perwakilan EPS yang di amanahkan sebagai Supervisor. ” Sesal Muchlis ini.

Sekedar diketahui. Selama bekerja, Muchlis telah 4 kali mengikuti proses pergantian vendor, mulai dari PT. NSP, PT. TIMEX, PT. POJ, dan terakhir PT. EPS yg telah memustuskan hubungan kerjanya saat ini.

Lp: Galang

spot_img
Kategori Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Popular

Recent Comments